Ahad, 6 Disember 2009

analisa



"di mana harus kita mulai, akh?"



dulu, ramai sahaja ikhwah yang saya temui, saya akan bertanya tentang hal ini
dan akhirnya, ikhwah itu akan memberi sebuah statement, teori yang beliau tafsirkan melalui kata2...


itu dan ini


lalu, persoalan berkenaan, di mana kita harus memulai dakwah ini berlegar...
rupanya, setelah sekian tahun baru saya sedar, soalan itu bukan boleh di tanya dengan mulut, tetapi harus ditanya dengan amal buat.


setelah tahun berganti, rupanya bnyak lagi perkara yang saya belum faham dan saya baru faham,

mungkin ini sekadar saya kongsikan, hasil pemerhatian, analisis dan eksperimen saya pada manusia/objek dakwah

1. ta'liful qulub (terikatan hati)
apapun, harus bermula dengan terikatan hati, tanpa teriktan hati, kita langsung tidak dapat meneruskan pembinaan mad'u walau selangkah

di sinilah kegagalan dakwah selalu berlaku, terutama seandainya kita memegang halaqoh atas dasar taklif ataupun ikhwah lain yang mem"pass" kan anak halaqoh

perlu wujudnya ke-tsiqoh-an di situ
apa itu tsiqoh, tsiqoh adalah sebuah kepuasaan objek dakwah terhadap penyampai risalah(du'at) terhadap layanan , contohan(praktikal,bukan sekadar cakap) dan keyakinan.

so, perlunya kita sangat2 dekat dengan mad'u, maksudnya, paling teruk, kita kenali mereka secara asas, nama mereka, asal mereka, pengajian mereka. seharusnya kita tahu lebih dari itu

perlu juga ziarah berkala yang wajar(tidak sampai merimaskan mereka), ini sangat2 penting.

2. tahu penyakit
kadang2 kita mula silap...
adakala terlampau mengajak bergerak atau terlampau basic penyampaian dakwahnya atau terlampau skema halaqoh yang di bawa (ikut buku)

apa masalah para muslimin hari ini?
masalah mereka bukan mereka x tahu hukum.
bukan mereka tidak pandai membaca al-quran.
bukan mereka tidak tahu ALLAH.

pada pendapat saya, para muslimin hari ini semakin melemah kerana tidak faham akan nilai, urgensi, kepentingan dan realisasi terhadap kalimah syahadah yang mereka miliki.

mereka tidak merasakan betapa mahalnya "laa ilaha illa ALLAH, muhammad rasul ALLAH" yang tidak mungkin di miliki dan di kongsikan dengan semua orang.

-master key ke syurga firdaus yang dipenuhi kenikmatan(makanan, anak2 bidadari dsb)
-titik tolak perubahan hidup ke arah kesejahteraan
-menjadi sebab kenapa Pencipta alam ini menghantar rasul2
-kemenangan yang kekal

kefahaman itulah menjadi konsekuensi kepada yang lainnya, kefahaman itu akan membwa mereka kepada sebuah pembuktian, bangkitnya himmah(semangat) kehidupan, kebebasan, kekuatan, kuasa merubah.

seandainya ini tidak selesai, sangat sukar utk kita memaksa mereka menelan hukum hakam syar'ie dan segala macam lagi

3. praktikal
harusnya segala apa yang kita katakan adalah apa yang kita lakukan

ini mesti!

sangat penting...

tanpa qudwah, mana mungkin bangsa arab yang bongkak dahulu dapat menerima kebenaran nabi Muhammad s.a.w.

paling utama, yang wajib tidak boleh di tinggalkn dan yang haram langsung tidak boleh di lakukan
seterusnya, yang ghaflah (lagho) di tinggalkan
yang syubhah di jauhkan
dan akhirnya kebaikan
ditingkatkan











mungkin ini sahaja buat kali ini...
moga bermanfaat buat saya dan antum

pesan akhir saya, jangan biarkan ruang2 terbuka untuk syaitan lalaikan kita dan menjahanamkan kita walaupun sekali

1 ulasan:

nur islah berkata...

Bismillahirrahmanirrahim


ye, ana setuju, keterikatan hati sgt penting pada peringkat awalnya.. ini berkait rapat dgn ukhwah.. andai ukhwah yg terbina itu manis, insyallah tsiqoh itu akan turut timbul bersama

wallahu a'lam